Cara Mudah Belajar Pasal-pasal UUD 1945 amandemen

Undang-undang dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945 sesudah amandemen terdiri dari pembukaan dan pasal-pasal. Bagian pasal-pasal terdiri dari 20 BAB, 37 pasal, 3 pasal peralihan, dan 2 aturan tambahan.

Untuk dapat mengerti dan paham seluruh isi dari konstitusi ini harus kita pelajari satu-persatu pasal demi pasal mulai dari awal.
Kali ini saya akan berbagi cara mempelajari cara belajar pasal-demi pasal UUD 1945 agar lebih mudah diingat.

Terlebih dahulu sebaiknya anda download UUD 1945  > di SINI
Saya tidak memposting ulang pasal-demi pasal. silakan buka UUD 1945 sendiri agar lebih mudah

Untuk lebih mudah mengingat, sebaiknya dimulai dari mengingat inti dari setiap pasal.

Inti dari setiap pasal adalah bagian yang diberi garis bawah
BAB I Bentuk dan Kedaulatan( Hanya 1 pasal)
Pasal 1  ayat 1> Indonesia> negara kesatuan berbentuk republik
             ayat 2> Kedaulatan di tangan rakyat dilaksanakan berdasarkan UU
             ayat 3> Indonesia negara hukum

BAB II MPR
Pasal 2  ayat 1> MPR terdiri dari DPR dan DPD yg dipilih melalui PEMILU
             ayat 2> bersidang minimal 1 kali dalam 5 tahun
             ayat 3> keputusan berdasarkan suara terbanyak
Pasal 3  ayat 1> berwenang mengatur dan mengubah UUD
             ayat 2> melantik presiden dan wapres
             ayat 3> memberhentikan presiden dan wapres

BAB III Kekuasaan Pemerintahan Negara
Pasal 4  ayat 1> Presiden memegang kekusaaan pemerintahan berdasarkan UUD
             ayat 2> Presiden dibantu wakil
Pasal 5  ayat 1> Presiden berhak mengajukan RUU kepada DPR
             ayat 1> Presiden menetapkan peraturan pemerintah u/ menjalankan UU
Pasal 6           > (Syarat Presiden)
Pasal 6A ayat 1> (Tata cara pemilihan Presiden) secara pasangan dipilih langsung oleh rakyat
               ayat 2> Di usung oleh parpol/gabungan parpol
               ayat 3> Meraih suara >50% dengan minimal suara 20% ditiap provinsi
               ayat 4> Dalam hal tidak ada yang memenuhi
               ayat 5> Ketentuan lebih lanjut

Pasal 7             > Masa jabatan presiden
Pasal 7A          > DPR dapat memberhentikan Presiden
Pasal 7B ayat1 > (Tata cara pemberhentian Presiden) DPR dapat mengajukan kepada MPR dengan terlebih dulu meminta MK untuk memeriksa
              ayat2  > Maksud ini adalah fungsi pengawsan DPR
              ayat 3 > Syarat pengajuan ke MK , 2/3 jumlah hadir dari 2/3 dari 2/3 jumlah anggota DPR
              ayat 4 > Jangka waktu pemeriksaan oleh MK(90 hari setelah permintaan diterima)
              ayat 5 > Apabila terbukti, DPR sidang untuk meneruskan usul ke MPR
              ayat 6 > MPR wajib sidang maksimal 30 setelah menerima permintaan
              ayat 7 > Keputusan MPR harus dihadiri 3/4 jumlah anggota dan disetujui min 2/3 jumlah hadir
Pasal 7C          > Presiden tidak bisa membubarkan parlemen
Pasal 8            > (Setelah Presiden berhenti)
Pasal 9            > (Sumpah dan janji Presiden)
Pasal 10          > Presiden memegang kekusaaan tertinggi TNI
Pasal 11 ayat 1> Presiden menyatakan perang, perdamaian, dan perjanjian dengan persetujuan DPR
              ayat 2> Presiden membuat perjanjian internasional dengan persetujuan DPR
              ayat 3> lebih lanjut
Pasal 12          > Presiden menyatakan keadaan bahaya
Pasal 13 ayat 1> (DUTA dan KONSUL) mengangkat duta konsul
              ayat2 > dengan pertimbangan DPR
              ayat 3> menerima duta dan konsul
Pasal 14 ayat 1> Presiden memberikan grasi dan rehabilitasi dgn pertimbangan MA
              ayat 2> Presiden memberikan amnesti dan abolisi dgn pertimbangan DPR
Pasal 15          > Presiden memberikan gelar dll
Pasal 16          > Presiden membentuk dewan pertimbangan

BAB IV DEWAN PERTIMBANGAN AGUNG
dihapus

BAB V KEMENTERIAN NEGARA
Pasal 17 ayat 1> Presiden dibantu menteri
              ayat 2> diangkat dan diberhentikan Presiden
              ayat 3> menteri membidangi urusan tertentu
              ayat 4> lebih lanjut

BAB VI PEMDA
Pasal 18 ayat 1> NKRI dibagi atas daerah
              ayat 2> asas otonomi dan tugas pembantuan
              ayat 3> DPRD dipilih melalui pemilu
              ayat 4> Kepala daerah dipilih secara demokratis
              ayat 5> otonomi seluas-luasnya dengan kecuali
              ayat 6> peraturan daerah
              ayat 7> lebih lanjut
Pasal 18A> (Hubungan pemerintah pusat daerah) wewenang berdasarkan kekhususan/keragaman, keuangan dll secara adil dan selaras
Pasal 18B> Negara mengakui daerah khusus/istimewa

BAB VII DPR (Pasal 19-22b)
Pasal 19 ayat 1> DPR dipiluh melalui pemilu
              ayat 2> susunan
              ayat 3> bersidang min sekali setahun
Pasal 20 ayat 1> (kekuasaan membuat UU)
              ayat 2> RUU dibahas antara Presiden dan DPR
              ayat 3> Jika ditolak, tidak bisa diajukan lagi pada masa itu
              ayat 4> Presiden mengesahkan RUU yang disetujui
              ayat 5> Jika Presiden tidak mengesahkan, dalam 30 hari RUU sah menjadi UU
Pasal 20A ayat 1> DPR memiliki fungsi anggaran, legislasi, dan pengawasan
                 ayat 2> Hak DPR Interpelasi, angket, menanyakan pendapat
                 ayat 3> Hak anggota DPR hak mengajukan pertanyaan, hak menyatakan pendapat, hak imunitas
                 ayat 4> lebih lanjut
Pasal 21    ayat 1> Anggota DPR berhak mengajukan RUU
Pasal 22    ayat 1> Ihwal memaksa Perpu
                 ayat 2> Perpu persetujuan DPR
                 ayat 3> tidak disetujui dicabut
Pasal 22A          > perpu lebih lanjut
Pasal 22B          > Anggota DPR dapat diberhentikan

BAB VIIA DPD ( Pasal 22C-22d)
Pasal 22C ayat 1> dipilih melalui Pemilu
                 ayat 2> jumlah tiap daerah sama, jumlah seluruh tidak lebih dari 1/3 jumlah anggota DPR
                 ayat 3> bersidang min 1 kali setahun
                 ayat 4> lebih lanjut
Pasal 22D ayat 1> Mengajukan RUU tentang daerah
                 ayat 2> ikut membahas
                 ayat 3> mengawasi pelaksanaan uu tentang daerah
                 ayat 4> dapat diberhentikan

BAB VIIB PEMILU
Pasal 22E ayat 1>Asas Pemilu
                ayat 2> untuk memilih siapa
                ayat 3> diikuti oleh siapa
                ayat 4> Peserta DPD adalah perseorangan
                ayat 5> diselenggarakan oleh KPU
                ayat 6> lebih lanjut

BAB VIII HAL KEUANGAN( Pasal 23, A, B, C, D)
Pasal 23 ayat 1> APBN ditetapkan tiap tahun dengan terbuka dan bertanggung jawab
              ayat 2> RAPBN diajukan Presiden, dibahas bersama DPR, dengan pertimbangan DPD
              ayat 3> Jika tidak disetujui
Pasal 23A       > Pajak dan pungutan lain  diatur UU
Pasal 23B       > Mata uang
Pasal 23C       > Hal lain
Pasal 23D       > Negara memiliki bank sentral

BAB VIIIA BPK (Pasal 23 E, F, G)
Pasal 23 E ayat 1> BPK bebas mandiri
                 ayat 2> hasil pemeriksaan diserahkan kepada
                 ayat 3> tindak lanjut
Pasal 23F  ayat 1> Anggota BPK dipilih DPR
                 ayat 2> Pimpinan BPK dipilih anggota
Pasal 23G ayat 1> Berkedudukan di Ibukota dan memiliki perwakilan di daerah
                 ayat 2> Lebih lanjut

BAB IX Kehakiman(Pasal 24-25)
Pasal 24    ayat 1> Kekuasaan kehakiman merdeka
                 ayat 2> dilakukan oleh Mahkamah Agung
                 ayat 3> badan lain
Pasal 24A ayat 1>Mahkamah Agung  mengadili pada tingkat kasasi, menguji peraturan perundang-undangan di bawah undang-undang terhadap undang-undang, dan mempunyai wewenang lainnya yang diberikan oleh undang-undang.
                ayat 2>

Masukan Email Anda untuk memperoleh artikel bermanfaat lainnya:

Ayo Bergabung dengan teman-teman di Google + Sekarang Juga...

Pembaca Cerdas, Silakan tinggalkan jejak komentar anda..