Tentang Sistem, Pemerintahan, dan Indonesia, Semoga Bermanfaat, Aamiin

Sayuti Melik - Pengetik Teks Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

Sayuti Melik, pengetik teks proklamasi kemerdekaan Indonesia, memiliki nama asli Mohammad Ibnu Sayuti, lahir di Sleman, 22 Nopember 1908. Sayuti termasuk dalam kelompok Menteng 31 yang berperan dapam penculikan Soekarno dan Hatta dalam peristiwa Rengasdengklok. Mereka membawa Ir.Soekarno, Hatta, dan Achmad Soebardjo agar mereka tidak terpengaruh oleh Jepang. Ia juga termasuk dalam enam anggota yang ditambahkan dalam Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia tanpa sepengetahuan Jepang. Sayuti Melik

Setelah konsep naskah proklamasi kemerdekaan Indonesia berhasil disusun oleh Ir.Soekarno, Hatta, dan Achmad Soebardjo disusun, kemudian dini hari 17 Agustus 1945 konsep tersebut dibacakan dihadapan para hadirin. Sempat terjadi penolakan terhadap konsep tersebut disebabkan naskah tersebut mirip dengan buatan Jepang.

Sayuti Melik

Dalam suasana tegang itu, Sayuti memberi gagasan, yakni agar teks proklamasi ditandatangani Bung Karno dan Bung Hatta saja, atas nama bangsa Indonesia. Usulnya diterima dan Bung Karno pun segera memerintahkan Sayuti untuk mengetiknya. Ia mengubah kalimat "Wakil-wakil bangsa Indonesia" menjadi "Atas nama bangsa Indonesia".


(Sepeda mama tjhari jang manoeal, soeper doeper mantab (batja: semapoet) kalaoe tanjakan bawa doea boboho dan belanjaan) dokpri Pertama datang ke Jepang saja sangat kaget lihat banjak sekali sepeda jang berseliweran disini. Para manoela, anak-anak moeda, pekerja kantoran sampai iboe-iboe poen semoeanja asik ngegoes sepedanja kesana kemari. Tapi setelah tinggal dan menetap baroe saja tahoe kalaoe bersepeda di Jepang boekan hanja bagi jg soeka olahraga sepeda saja tapi soedah menjadi bagian dari gaja hidoep serta kendaraan sehari hari jang dipakai. TJoba lihat deh kalaoe pagi, banjak bapak-bapak netjis berdasi jang kekantornja ngegoes sepeda menoejoe stasioen kereta api. Anak-anak, kakek nenek dan iboe-iboe jang belanja ke soepermarket dengan ngegoes sepeda. Seroe joega melihat pemandangan orang-orang jang kesehariannja pada ngegoes onthel, apalagi melihat sepeda iboe-iboe Jepang jag soeper heboh. Iboe-iboe jang ngebontjeng anak-anaknja di depan dan belakang, teroes di stang kiri kanan ngegandoel belanjaan. Oh mj GOD! sebegini kerasnja kah kehidoepan di Jepang??! Doeloe saja sempet mikir gak moengkin banget saja ngebontjeng anak-anak ploes bawa belanjaan, njoengsep jang ada entar...tapi ternjata hidoep disini tanpa naik sepeda ternjata tjoekoep soesah joega. Kenapa?? karena banjak aktifitas jang mengharoeskan saja keloear roemah, misal saja ke RS oentoek imoenisasi, belanja ke pasar, menghadiri atjara sekolah, dan sebagainja. Menggoenakan sepeda ternjata lebih leloeasa dan praktis dibandingkan kalaoe saja haroes naik mobil jang mengharoeskan tjari tempat parkirnja doeloe ataoe naik boes jang haroes tahoe skejoel kedatangannja. Dan akhirnjaaa, sambil ngeri-ngeri sedap saja tjoba joega itoe sepeda jang bisa bontjeng anak-anak dean belakang. Di Jepang sepeda emak-emak jang ada bangkoe anak di depan dan belakang itoe kita seboet MAMA TJHARI. Pertama-tama, takoet joega bawa kroetjils, si soeloeng doedoek di belakang dan si boengsoe doedoek dibangkoe di tengah stang. Dan belanjaan biasanja saja gemblok taroeh di tas ransel, ataoe soeroeh si soeloeng mangkoe sajoeran. well, so far so good. Paling sepeda soeka oleng kalaoe anak-anak soeka nengok nengok belakang dan gojang kiri kanan, sempojongan emaknja ini sambil ngotjeh ngotjeh merepet soeroeh pada diem wkwkwk. Tapi alhamdoelillah setelah anak-anak beranjak besar, saja soedah gak perloe bontjeng-bontjeng kroetjils karena soedah naik sepeda sendiri-sendiri, paling hanja bontjeng sajoeran ikan dan boeah-boeahan saja wkwkwk tjintjaj lah kalaoe tjoema itoe :D Namoen masalahnja sekarang adalah sejak si soeloeng ikoetan tjloeb baseball, dimana setiap ada pertandingan kami para iboe-iboenja diminta oentoek menjadi soepporter ploes tjheerleaders boeat anak-anak biar semangat saat tanding, dan biasanja tempat latihan dan tandingnja itoe berpindah pindah dengan jarak jang loemajan jaoeh dan agak minggir tempatnja, memboeat saja kewalahan dan akhirnja berkeinginan oentoek mengganti sepeda Mama TJhari dengan sepeda biasa. (Mama tjhari lebih berat dari sepeda biasa). Sebenernja lebih enak memang kalaoe bawa mobil, bisa lebih tjepat sampai tapi tjari parkirnja itoe loh,kadang soesah dan nantinja kita jalan dari parkiran ke lapangan jaoehhhh..dan terasa banget kalaoe pas soemmer begini, kebes lepek bajoe sama keringet. Dan akhirnja deh saja berfikir oentoek beli sepeda mini biasa, tapi kali ini saja gelendotin lagi soeami boeat dibeliin SEPEDA MINI ELEKTRIK wkwkwkwk (Sepeda Elektrik, gak bikin ngos ngos an lagi wkwk) dokpri Ja, di Jepang diseboet joega dengan 電動アシスト自転車 (Dendooe Asisoeto Jitensha) ataoe kita lebih familiar dengar Sepeda dengan Power Assist Sjstem. Waktoe anak-anak ketjil doeloe masih koerang banjak jang pakai sepeda MAMA TJHARI jang tenaganja di bantoe oleh batterj ini, jadi belilah saja jang manoeal biasa, tapi setelah anak-anak masoek TK banjak jang pakai sepeda elektrik ini. Teman-teman dekat saja hampir semoeanja memakai MAMA TJHARI jang di bantoe dengan tenaga batterj ini, kalo menoeroet mereka sih enak banget, gak tjapek! Heran saja deh kalaoe lagi ngonthel bareng dengan iboe-iboe jang sepedanja pakai tenaga tambahan ini. Walaoe tanjakan mereka anteng aja itoe ngegoes tanpa perloe berdiri boeat ngajoeh sepedanja, sedangkan sajaaaa..waaakk ketinggalaann..sampe ngos ngosan napas senen kemis dan kadang kalaoe dah semapoet tepar saja gandeng aja toeh sepeda sambil anak-anak semangatin saja `mama ganbatte!!` (tetep semangat ma!) wkwkwkwk dan temen-temen saja pada ngekek ngekek noenggoein dioejoeng jalan sambil kompor mledoegh njoeroeh saja beli sepeda elektrik hahahaha Doeloe saja gak begitoe pertjaja loh segimana hebatnja sih goes sepeda elektrik ini. Palingan tenaganja gak beda jaoeh sama sepeda biasa, sampeee akhirnja saja ngerasain sendiri kedasjatan naik sepeda elektrik ini. Dan memang enteng, kajak melajang, swiinggg woesshhh woesshhh...!! Walaoe kita ditanjakan tjoeram sekalipoen, saat kajoeh pedalnja seperti ada jang ngebantoe dorong sepeda melajoe dengan kentjang! Dan saking ndesonja habis dari toko sepeda saja ngatjir testing poelang ke roemahn naik sepeda baroeoe..tjijeehh hahahaha soeami tan tin tan tin klaksonin bersik bangat di samping saja sambil melambaikan tangan sambil ngeledekin seakan kasih sign `doeloean jeee mpok!`... semproel wkwkwkwk. OEntoek sepeda elektrik ini di Jepang masih terbilang tjoekoep mahal, oentoek MAMA TJHARI (sepeda dengan bangkoe anak depan belakang) kemarin saja lihat berkisar pada harga 120 riboe-150 riboe jen (12-15 jt rph!) melihat ke-keker-an dan ke-safetj-an sepedanja sih saja memang gak meragoekan, tapi harganja!!!! alamakjan! OEntoengnja saja dah gak gembol anak-anak lagi jadi tjoekoep beli sepeda elektrik jang biasa alias tjoema sepeda mini dengan keranjang di depan saja hihi jadi harganja gak sebombastis kaja sepeda elektrik oentoek MAMA TJHARI. (sepeda biasa ard 70rb-90rb jen or ard 7-9 jt rph tergantoeng merk) Tiap hari kalaoe pergi kemana mana dengan berbagai medan, maoe di oejoeng beroeng kek ataoe jalannja jang tanjakan tjoeram sekalipoen, no problemo hihi asal jangan keloepaan oentoek tjharge batterjnja. Batterjnja loemajan gede joega, ditaroeh di bawah doedoekan sepeda. Kalaoe soedah maoe habis bisa ditjopot dan di tjharge di roemah selama koerang lebih4-6 jam sampai foell. Pengatoeran power sepeda joega bisa kita atoer loh, oentoek speed nja ada fitoer low dan high. Low biasanja saja pakai kalaoe ngegoes di jalan jang biasa saja, tapi saja akan segera oebah ke High mode, apabila mendaki tanjakan jang tjoeram karena memang daja dorongnja jang lebih besar! Fitoer-fitoer ini terletak di atas stang sepeda sebelah kiri. Selain power-nja jang kita bisa roebah, kita bisa lihat joega seberapa banjak sisa batterj jang tersisa. Ada joega tombol light jang wajib kita njalakan kalaoe hari soedah malam, ini penting loh karena kalaoe ada polisi jang lihat kita loepa njalahin lampoe soeka kena tegoer. Naah, dari semoea tombol jang ada itoe ada satoe fitoer jang sangat penting, jaitoe tombol ON\OFF!! Ijaa ini tombol oentoek njalahin sepeda elektriknja! Awas jangan loepa pentjet sebeloem gowes jah! Ntar kajak saja ini jang pikoennja aoejoebilah, karena boeroe-boeroe soedah ketelatan pergi ke soeatoe atjara, loepa oentoek mentjet tombol powernja, tengah jalan baroe sadar, panteoeoeoesaaannnn kok agak beoerat toemben, ternjatah beloem dipijet itoe tombol ON-nja! alias tadi berarti saja ngos ngosan gowes dengan batjk to BETIS POWER MODE ON!! hahahaha dasar error! wkwkwk
Enter your email address to get update from Kompi Ajaib.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Ayo Bergabung dengan teman-teman di Google + Sekarang Juga...

Masukan Email Anda untuk memperoleh artikel bermanfaat lainnya:

Pembaca Cerdas, Silakan tinggalkan jejak komentar anda..

Copyright © 2013. Sistem Pemerintahan Indonesia - All Rights Reserved | Template Created by Demokrasi Pancasila Proudly powered by Blogger